Rabu, 28 Agustus 2013

Answer of My Prayers #Journal 15 Agustus



Papa akhirnya pulaaaang.... kata adek gue sih begitu. Barusan dia BBM gue. Haaaaaah....akhirnya lega deh hati gue. All my worries are gone! Stress no more.. Welkom thuis, Papa!


Gue bukan orang yang religius sih, ke gereja aja dalam setahun cuma 3-5 kali. Mungkin gue udah hampir jadi atheis, entahlah. Tapi gara-gara kejadian ini gue udah 2 minggu berturut-turut loh jadi rajin ke gereja buat doain supaya bokap guebaik-baik aja dimanapun dia berada. Gue gak peduli uangnya dirampok orang atau habis kemana, cuma gue kuatir aja sih soal dia sering kena serangan jantung, dan dia hobi lembur sampe pulang pagi. Hmmm...yang bikin gue kesel, kata adek gue papa beli hape baru. S4 atau apa, gak tau deh. Gak perduli juga dan gue bukan gadget freak. Baaah....bokap nyokap gue hapenya lebih canggih dari gue. apa kata dunia? Yaudah lah yaa, hape gue ini kan hape buat kerja, bukan buat gaya-gayaan.
Setelah urusan ini selesai, akhirnya gue bisa fokus di kantor. Say hello to the new semester! :)
Apalagi ya masalah gue? Oh iya, e-KTP gue entah dimana, haahahahaaha...yaudah lah, yang penting masih ada ATM di dompet gue. Kenapa ngurus e-KTP Jakarta yang hilang itu lamaaa dan ribet banget, ATM hilang aja sehari bisa langsung jadi. Malas gue, harus ke kantor polisi, ke rumah pak RT-RW-kantor lurah, dll. Semoga ada petugas kebersihan yang nemuin KTP gue dan balikin ke alamat rumah deh ya!

No More Candid Photoshoot >.< #Journal 14 Agustus



Ceritanya gue udah mulai bosan di rumah, jadi gue main-main aja ke kelapa gading (kantor gue). Lhaaa...main kok ke kantor? lo di kantor emang kerjanya main doang, Jane? Haahahahaaha...
Nah, ternyata kantor sepiiiii...jadi pas jam makan siang gue ke luar sebentar buat wisata kuliner (padahal gue nggak lapar sih, aneh kan? emang gue aneh...begini lah orang kalo punya masalah di rumah, pergi ke luar rumah juga gak jelas tujuannya mau ngapain).
Akhirnya gue ke restoran bandung yang jual siomay dan air jahe. Gak tau kenapa gue lagi pengen aja minum air jahe, bosan minum air jeruk mulu. (FYI jalanan di kiri kanan gue itu semuanya restoran, jadi kalo selama 3 tahun tiap hari lo makan dengan menu yang berbeda setiap harinya, gak bakal kehabisan ide, paling-paling ya kehabisan duit, hahahahaaha...)
Nah, kebiasaan gue kalo lagi di jalan dan lagi bosan (sambil nunggu pesanan yang gak datang-datang) gue suka foto-foto yang gak penting. Bukan foto diri sendiri, tp foto orang-orang di sekeliling gue. Mungkin kebiasaan kali yah gara-gara beberapa bulan ini gue ikut latihan dokumenter/ film maker gue jadi terbiasa mendokumentasikan hal-hal gak penting di sekitar gue. Iseng aja, dan gue suka lihat ekspresi wajah manusia dalam foto candid yang gue ambil. Ada yang lagi sibuk milih menu, ada yang lagi serius gak tau mikirin apa, ada yang lagi ketawa bahagia, ada yang lagi bete, ada yang lagi senyum-senyum sendiri, ada yang lagi bosan nunggu busway gak datang-datang, ada yang lagi sibuk milih belanjaan di indomaret, dll. Habis itu sih gue hapus lagi fotonya, ngapain juga nyimpan foto orang gak dikenal. Menuh-menuhin memori hape aja.
Kebetulan gue duduk di meja paling depan, dan si pemilik resto bersama bapak-bapak satpol PP sepertinya lagi berdiskusi serius. Gue iseng aja moto mereka. Kayaknya sih oknum-oknum ini lagi mau minta duit apa gitu ke si pemilik resto. Soalnya kantor gue juga suka dipalakin iuran-iuran gak jelas gitu. Susah emang buka usaha di Jakarta ini, banyak premannya.
Akhirnya si pemilik resto agak marah dan mengusir oknum-oknum itu secara halus sebelum emosinya meledak. Gue mengamati mereka dari meja gue sambil sibuk minum semangkuk air jahe hangat. Si pemilik resto kembali ke dalam toko setelah bapak-bapak itu pergi dari rukonya. Dengan nada kesal dia menanyakan ke karyawannya apakah petugas-petugas tadi sering kesini. “Harusnya gak boleh begitu dong, kita ini kan usaha beneran bukan main-mainan, ruko ini juga kita sewa bayar pake duit, pajak spanduk juga kita bayar. Emangnya kita panti sosial suruh bayar iuran-iuran gak jelas. Coba tadi difoto ya, biar masuk koran atau majalah. Gak kepikiran Saya”. Dalem hati gue mau bilang ke pemilik resto itu “Bu, saya ada nih fotonya di hape, ibu mau?”. Tapi gak jadi, gue mengurungkan niat gue, membayar pesanan gue di kasir dan pergi meninggalkan tempat itu. Selain hape gue udah low battery, gue juga gak mau cari masalah sama petugas-petugas pemerintah yang gak jelas itu. Apalagi kalo sampe foto gue masuk ke media majalah. Sejak hari itu gue jadi berhenti mengambil foto-foto candid. Serem ah... ;) *picture deleted*

Petualangan Dora The Explorer (Episode Menjangan Island) #EscapeFromJakarta



Di luar dari kencan yang gagal (cerita sebelumnya) , menurut gue sih petualangan gue selama di Bali sangat seru! (Buat anak jakarta seperti gue yang jarang banget pergi jauh-jauh dari rumah dan kesasar pula di kampung orang, hahahahahaah) Epic! Gue sebut ini petualangan Dora The Explorer (karena kita kemana-mana naik motor cuma bawa ransel dan bergantung pada peta).
Okeee...ceritanya si Bang Roy (orang yang ngajakin gue liburan ke Bali dadakan itu) katanya dia pengen ke Pulau Menjangan. (Btw, gue aja nggak tau ada pulau yang namanya Pulau Menjangan, yaudah gue ngikut aja dah, bang! daripada pusing di Jakarta mulu). Trus sesampainya di Bandara dia jemput gue pake motor, dan petualangan pun di mulai. Pertama, berhubung lagi libur menjelang lebaran, jalanan pun macet. Jadi kita ngelurusin kaki dulu di pantai seminyak, sambil lihat sunset yang biasa aja (lagi nggak fokus ke sunset karena sibuk baca peta). Mana waktu itu gue lagi masuk angin, sakit perut, mabok udara, pusing dan alergi laut *bener-bener stress dan bad mood deh gue*. Dan satu hal lagi, gue lupa kalo di Bali ini banyak anjing loh dimana-mana. hahahahaahaaha... Gue nggak suka anjing, yaudah lah ya...masuk anjing deh gue ntar, minum tolak anjing *apasiiih....gak nyambung. kembali ke peta!
Oke, lanjut setelah jalanan udah nggak macet lagi. malemnya kita nginep di desa Petulu, (ubud, keatas lagi, ini kejadian nyasar yang pertama). Gue lupa deh nama penginapannya kalo nggak salah sih Rumah Sony (setelah gue googling2 lagi ternyata namanya itu Kaleidoscope Community House ( http://kaleidoscopech.wordpress.com/gallery/ ) di websitenya sih gambarnya keren-keren dan artistik, ahahahahahaah...emang sih unik gitu tembok rumahnya penuh dengan tulisan dan lukisan-lukisan, sampe di kamar mandi pun juga dilukis-lukis abstrak warna-warni gitu (tapi jadi serem dan agak horor sih menurut gue, hihihi). Trus karena belakangnya ada small garden gitu, jadi dingiiiin banget (buat gue yang terbiasa tinggal di jakarta yang panasnya menggila). Gue aja tidur pake kaos 2 lapis dan jaket 2 lapis + kaos kaki. Ahahaahhaha....mana malemnya perut gue bunyi2 gara gastritis gue kambuh dan lagi malas makan (cuma minum air panas + jahe doang yang dibuatin sama si roy sebelum tidur) *so sweeett! Ditambah suara mesin air yang suka bunyi-bunyi dan lolongan anak anjing di belakang rumah...mimpi buruk! Gak bisa tidur deh gue malam itu, bbrrrrr...! *tarik selimut*
Pagi-paginya (this is the craziest day) tararaaa....! Berhubung udah lapar karena semalam nggak makan malam, kita berdua muter-muterin sawah sambil nyari warung makan yang jual sarapan. Trus di jalan kita nemu tulisan ini.
(note : semua gambar di dalam postingan ini gue search dari google, karena waktu itu gue malas ngeluarin dan megang hape. yaaah...kira-kira seperti itulah pemandangan yang gue lihat selama beberapa hari di Pulau Dewata).
Habis itu nyasar-nyasar ternyata kita nyampe di Ubud, masuk deh kita ke pura yang banyak monyet-monyet ituuuu... (Monkey Forest).

enak kali yah magang jadi monyet disini tiap hari dikasih makan dan difoto2 sama turis-turis. hihihi... *random*
Abis itu siangnya makan siang makan bareng Stefani dan Andre (temen-temennya bang roy), di Rumah Makan Padang Putri Minang di daerah Ubud (btw ini bule-bule demen juga ya makan nasi padang, haahahahaha).

Gue sih nggak terlalu suka karena lagi sakit perut, you know lah masakan padang is so spicy! Gue suka makanan pedes, cuma perut gue yang nggak kuat, hahahhaahaha... yaudah, berhubung gue juga alergi ikan dan lagi sok-sok jadi vegetarian, jadinya gue cuma makan nasi merah, sayur sama perkedel aja, eh sama peyek udang juga deh. Gue nih alergi seafood tapi paling gak tahan kalo lihat udang sama cumi nganggur, apalagi kerupuk udang, bodo amat deh, hahaahaaha. btw ini tadi perjalanan dari Monkey Forest sampe restoran padang juga nyasar muter-muter, hahahahaaha... Yang gue suka dari restoran padang ini adalah temboknya, karena berwarna orange :) *random*
Naaah....setelah jam 2 siang, barulah petualangan kami ke Pulau Menjangan di mulai. Ayo ambil ransel dan peta! *Dora The Explorer mode : ON
Kita akan melewati gunung, danau dan pelabuhan :D
actually I have no Idea pulau menjangan itu dimana, setelah gue lihat peta...haaaks! *pingsan
yaaa....kurang lebih yang gue tandain pake warna merah itulah yang gue lewatin selama 3 hari naik motor berdua si roy. Maklum nilai geografi gue dari SMP nggak pernah bagus, jadi yaaa.....harap dimaklumi kalo gue blind map syndrome >.<
waktu berangkatnya itu lewatin gunung-gunung gitu, kebetulan sih mataharinya lagi cerah, tapi tetep aja jalan raya yang menuju bedugul ke atas itu dingiiiiiiiin! *peluk erat-erat* (FYI, selain alergi seafood gue juga alergi serangga dan alergi dingin, phobia laut, phobia naik motor dan phobia menikah, hahahahaaha...banyak amat sih).


Di deket danau Bayan sekitar jam setengah 5 kita berhenti sebentar sambil makan bakso (laperrr bo!), dan kuah baksonya pun langsung dingin kalo nggak cepet-cepet dimakan. hihihi :D dan pas sunset juga berhenti sebentar di pantai Lovina (yang kata murid gue sih kalo pagi-pagi banyak lumba-lumba disitu) or pantai apa ya, ga tau namanya deh gue, pokoknya itu di ujung utara pulau bali. Langitnya bagus bangeeeet! sayang gak ada fotonya, males ngeluarin hape dari dlm ransel. Lanjut lagi deh menuju “Labuhan Lalang” yang katanya peta sih ini tempat buat nyebrang ke pulau menjangan gitu. Tapi udah jam setengah 9 malem kita nggak ketemu-ketemu deh papan petunjuk seperti gambar yang di bawah ini.
Padahal udah dekat, kita nyasar bolak-balik arah dan tanya sana-sini. Karena udah gelap juga kali yaa... Sumpah, horror banget, hutan-hutan berkabut, gak ada tanda-tanda kehidupan. Gila gue nggak nyangka kabur dari Jakarta dan berpetualang sejauh ini, haahahahaha :D Salut deh sama bang roy yang 7 jam lebih ngendarain itu motor (Capek gak bang? kalo capek sini gue pijitin). Gue rasa kalo motornya bisa ngomong, dia bakal bilang dia nggak mau lagi kali ya ditumpangi sama kita berdua, hahahaahaahaah... Untung ada 2 orang pemuda setempat yang nawarin nginap di rumah mereka, dekat situ juga sih. Akhirnya gue nemu kasur juga, udah pengen langsung merem aja rasanya. Badan gue dari leher, punggung, sampe kali rasanya pegel banget. Tangan dan wajah hampir beku karena dingiiiiin >.< (btw tempat nginep yang kedua ini lebih horror deh, masak kamar mandinya gak ada kuncinya, kamarnya juga nggak ada kuncinya, dan atapnya langsung genteng gitu. Hadeeeew....gue takut ada laba-laba or serangga apa gitu yang jatoh dari atas pas gue lagi tidur nanti). Tapi seru sih, soalnya pas malem-malem itu si roy nyuruh gue keluar, padahal gue udah ngantuk. Ternyata di atas langit itu banyak banget bintangnyaaa... huwaaaa....keren! baru kali ini gue lihat bintang sebanyak sebagus dan sejelas itu, haahahahahaah.. *norak
kira-kira kayak begini, tapi lebih cerah langitnya, jadi jelas banget dan baguuuus! keren deh pokoknya. Habis itu gue masuk kamar lagi, mau tidur duluan deh karena udah ngantuk banget. Selanjutnya kejadian-kejadian sampe gue bangun dan mandi pagi nggak usah diceritain deh ya, Haahahahaa... *sensor bagian-bagian yang gak penting*
Daaaan....akhirnya nyampe juga ke Labuhan Lalang (ada fotonya sih di hape gue, cuma males mindahin, kabel data ilang). Oke, kita sarapan dan abis itu naik perahu, nyebrang, sampe deh!

 Pantainya jernih banget, karena nggak ada pasirnya. Kelihatan semua deh itu ikan-ikan sama terumbu karang yang di dasar laut. Yang di bagian biru muda itu masih nggak dalem, nah pas gue dibawa sama si guide-nya ke bagian laut yang warnanya biru tua, OMG, itu dalem banget. Mati lah gue! Gilaaaa....bagus bangeeett! Tapi sayang ombaknya gede and the worst part is “gue gak bisa berenaaaaang!”. Pake pelampung sih, cuma ya namanya juga phobia laut, panik lah gue pas dibawa ke wilayah yang warnanya biru tua itu. Mana tangan gue dilepas lagi, jadi terombang-ambing lah gue di tengah laut itu. OMG...OMG...matilah gue, sempet panik tapi akhirnya gue berusaha menenangkan diri dan sebisa mungkin nahan napas. Untung gak masuk deh itu air ke paru-paru gue (trauma pernah tenggelam waktu SD dan SMP). Yaudah, abis itu gue minggir ke pantai dan naik ke kapal. dan si roy masih asik nyelam-nyelam sendiri, biarin ajalah..seneng kali dia kelihatannya, emang hobi sih dia. Kalo gue bukannya gak suka pantai, cuma gue trauma aja, hehehe. Dan gara-gara petualangan ini, sepertinya phobia gue sedikit berkurang.
Tapi sayang gak punya kamera underwater, bagus banget loh pemandangannya...airnya jernih! Sayang gue gak lihat ikan nemo yang lucu itu, dan gak lihat menjangan.

Gimana sih, katanya pulau menjangan, kok ngumpet menjangannya? hehehe...

Eniwei, gara-gara petualangan ini gue sekarang jadi tau gimana caranya baca peta sambil naik motor, haahahaha. Thanks a lot, bang roy! *peluk erat*

Dan satu hal yang membuat gue merasa berdosa banget adalah selama disana gue makan daging! *batal deh gue jadi vegetarian gara-gara makan baso mulu dan nasi campur yang ada babi gulingnya :D sumpah, enak dan murah banget! Masak 2 porsi nasi campur sama 2 teh tawar hangat cuma 12 ribu? di Jakarta beli minum aja 18 ribu segelas. Haahahahahahaah...

 btw pas pulang dari pulau menjangan, sayang sekali cuacanya buruk, gerimis dan akhirnya hujan deh, jadi gue gak bisa lihat pemandangan karena harus berlindung di bawah jas hujan >.< Pemandangan terakhir yang gue lihat adalah teras-teras padi di Jatiluwih, deket Tabanan situ. Keren bangettt!

Dulu pernah lihat terasering yang semacam ini di Bandung, tapi yang ini jauh lebih keren dan mengagumkan. Awesome! Huwaaaaa.....rasanya gue gak mau pulang ke Jakarta.

Why I'm Learning Dutch #RandomPost




Gak semua hal butuh alasan. Dan terkadang alasan yang sebenernya dari motif seseorang melakukan sesuatu itu banyak yang kurang rasional. Apalagi kalo lo bertanya pada gue yang aneh ini, haahahahahaah...
Bukan karena ortu gue dua-duanya lulusan sastra inggris (pasangan yang aneh, sampe kalo tiap lagi berantem di rumah pake bahasa inggris). Atau bukan juga karena nggak tertarik sama bahasa negara lain. bukan karena gue suka warna orange, dan bukan juga karena gue ngefans sama band "Only Seven Left".
Tapi alasan gue belajar bahasa belanda adalaaaah...jeng...jeng...jeng....jeng....
Supaya gue bisa ngobrol sama bokap gue. wkwkwkwkwkwkwkkwk.. LOL :) itu aja sih!
Soalnya bokap gue kalo marah-marah tuh suka pake bahasa belanda gitu, kan keren aja klo dia lagi marah-marah trus gue jawab deh panjang lebar pake bahasa belanda juga, bla...bla...bla...bla...bla... *gak sopan. Kaget kali ya dia entar. Haahahahahaha...