Kamis, 30 Agustus 2012

Go...Melvin...go!

Seperti kisah-kisah tentang murid-murid gue (vladimir , dkk.) yang "unik", kali ini gue pengen cerita tentang salah satu anak yang jadi "The Legend" di kantor gue, namanya *jeng....jeng....jeng...jeng....* Melvin.
Melvin ini adalah salah satu "anak ajaib" yang ada di kantor gue. Dia sekarang udah kelas 3SMP (bentar lagi mau UN, hohoho...). Dia udah daftar disini dari kelas 6. Sebenernya dia ini bukan murid gue, tapi muridnya Junior gue, gue gak pernah ngajar dia, gue kenal ini anak soalnya dia suka masuk-masuk ke kelas gue (kelas 11) tanpa diundang padahal dia itu kelas 9. Emang kayak Jelangkung dah ni anak, datang tak dijemput, pulang tak diantar. Pokoknya ini anak sering banget deh berkeliaran di kantor gue, dari satu ruang kelas ke ruang kelas lain semuanya dia jelajahin, sampe-sampe kantor gue lah dia masuk-masukin juga, Pas gue lagi asik-asik baca buku, si Melvin ini tiba-tiba masuk, trus matiin lampu kantor gue, bener-bener annoying deh. Tapi gue cuekin aja tu anak. Pokoknya semua orang disini pada takut sama si melvin ini. (Kok anak kecil ditakutin?) Soalnya dia ini anak "luar biasa" a.k.a. berkebutuhan khusus, hiper aktip gitu dah...Kesian tuh Junior gue sampe capek klo ngajarin dia, soalnya si Melvin itu cereweten suka lari-larian (gak capek apa ya tu anak lebih dari 5 kali naik turun tangga). Sekarang kelasnya di lantai 1, dulu si melvin kelasnya di lantai 2, sebelahan sama kelas gue. Trus si melvin nih suka ketawa dan ngomong-ngomong sendiri ????? (ih, serem...) Ya, pokoknya kita semua yang ada disini sudah memaklumi keanehan-keanehan si Melvin itu (entah deh dia itu bersikap aneh, emang beneran atau sengaja dibuat-buat). Dan kita semua tuh langsung diem klo dia tiba-tiba buka pintu kelas untuk sekedar berkunjung, semua pura-pura gak lihat kalo dia masuk, pokoknya anggep aja gak ada orang, semua pada pura-pura sibuk belajar, karena takut digangguin. Trus si melvin ini suka mukul, kenceng banget lagi, sakit deh pokoknya. makanya kita semua langsung kunci pintu kalo tau melvin lagi dateng, supaya dia gak bisa masuk-masuk lagi ke kelas. wkwkwkkkwkwk.... kira-kira begini situasi waktu terror dari melvin terjadi :

seperti biasa kita semua lagi pada belajar dengan serius....
tiba-tiba ada suara di lorong kelas dekat tangga en toilet "sssssttt...hiiiyaaaaa......haiiit....ciiiaaaatt...huuuh...!"
(kita semua langsung pada ngebayangin si melvin lagi menirukan gerakan samurai jepang or pencak silat)
 tiba-tiba pintu kelas kebuka "braaaaak...!"
"hai bro, hai bro...apakabar bro?"  sapaan ceria melvin tiap kali dia berkunjung, kadang-kadang sambil nepuk bahu salah satu murid cowok "buukkkk...!" (ngiiuuuungggg....sakit euy, biasa aja dong bro!)
trus dia keluar, nyari kelas lain. (haaah...legaaaaa...! akhirnya pergi juga nih orang).
"eh, Angga...kunci...kunci...kunci....cepetan kunci!"
kita buru-buru ngunci pintu supaya dia gak masuk-masuk lagi.
"bruuuk... jekrek...jekrek...jekrek..." (suara melvin nubruk pintu kaca dan berusaha ngebuka pintu)
dalem kelas
"rasain lo, bwahahahaha..." (ngetawain si melvin)


Anehnya si melvin ini benci banget sama laki-kali, tiap ketemu anak SMA yang berjenis kelamin "cowok" selalu dibilang "setan", sapaan "hai bro" itu baru-baru ini aja setelah dia berbaikan sama semua cowok, soalnya kalo nggak dia bakal dimusuhin semua orang kalo tetep teriak "setan...setan..." dulu tiap masuk kelas dia gak ramah, dan selalu teriak "heeeh...setan...setan luu....elu semua yang ada di ruangan ini tuh setan tau gak?!!!" (kebetulan yang ada di ruangan itu cowok semua kecuali gue). tapi anehnya kalo ada cewek, si melvin ini berubah jadi baik bangeet...dan bilang gini "eh...kamu cantik banget sih!" trus ngomong ke seisi kelas, "lu semua tau gak sih siapa cewek paling cantik di dunia ini? nih dia nih cantik banget". trus tu anak cewek bengong...dan besok-besok dia trauma gitu kalo ketemu melvin langsung nutupin mukanya pake buku. hahaha....Melvin....Melvin... epic banget deh ni anak.



Selasa, 28 Agustus 2012

Envy and Jealousy


Dalam kehidupan sehari-hari, seringkali manusia menginginkan yang tidak atau belum dimilikinya. Hal inilah yang membuat manusia sering galau karena dilanda oleh perasaan-perasaan iri hati, envy or jealous ketika orang lain merasa bahagia karena sesuatu hal yang tidak atau belum dimilikinya itu.
Menurut ilmu psikologi sih sebenernya perasaan-perasaan tersebut sangat manusiawi, bahkan ada juga yang berdampak positif, yaitu jika perasaan-perasaan penyebab galau tersebut membuat kita berusaha lebih giat lagi untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Tetapi seringkali banyakan dampak buruknya nih, misalnya karena kita envy sama temen or sodara-sodara kita yang hidupnya “terlihat” lebih bahagia, kita malah jadi berusaha untuk merusak kebahagiaan orang-orang itu. Nah, orang-orang tipe begini nih yang disebut H.A.T.E.R.S
H = Having
A = Anger
T = Towards
E = Everyone
R = Reaching
S = Success
Ada orang-orang yang tanpa alasan yang jelas benci sama loe karena menurut mereka kehidupan loe lebih perfect, sukses or bahagia. Kenapa mesti benci? yaaa...mungkin mereka merasa sakit hati karena udah terkalahkan... (padahal siapa juga yang berniat saingan? hahaha).
Pepatah mengatakan : “If envy were a fever, all the world would be ill” #DanishProverb
intinya sih : “Haters selalu ada dimana-mana...” so, gak usah pusing kalo ada orang yang iri sama kesuksesan loe, emang udah dari sononya begitu. namanya juga manusia duniawi.
Trus klo loe sendiri yang jadi “HATERS” gimana dong? yah, wajar sih...perasaan envy and jealous itu emang manusiawi, tapi jangan sampe ngelakuin hal-hal yang ngerusak kebahagiaan hidup or menyakiti orang lain, toh orang itu gak ngelakuin kesalahan apa-apa juga kan? kalo loe mau sukses dan bahagia kayak mereka ya usaha dan kerja keras dong buat dapetin yang lo inginkan, gak usah iri sama kesuksesan orang. Envy is just wasting time, focus on your goal!.
Satu hal yang mau gue tekanin disini yaitu gak usah iri, karena tiap orang itu punya keunikan masing-masing dalam hidup yang dijalaninya, just be happy and enjoy your own life! seperti ada tertulis “iri hati membusukan tulang...” So, gak ada gunanya lo envy...envy...envy terusss...! daripada loe kurang kerjaan envy-envy sama orang, mending loe usaha buat bikin orang jadi envy sama loe. lho?! hehehe :D


Sabtu, 11 Agustus 2012

Behind A “Happily Ever After” Ending


Hampir semua kisah dongeng atau film tentang putri yang akhirnya menikah dengan pangeran impiannya  always ended dengan kalimat “And they lived happily ever after”. Padalah setelah itu banyak hal-hal “tidak menyenangkan” (menurut gue sih) yang tidak diungkapkan oleh si Author, dan akibatnya sebagai pembaca atau penonton, hal-hal tersebut luput dari perhatian kita, karena kita fokus pada akhir cerita yang dibuat “happy ending” tersebut. Entah kenapa pikiran gue yang random ini tiba-tiba iseng menebak-nebak, apakah putri-putri tersebut (misalnya Snow White atau Cinderella) tidak memiliki masalah lagi setelah mereka menikah?
maksud gue “are they really happy with their marriage life?”
“Hmmm....I don’t think so, hahahhahaha”
“Why?”
“menurut gue sih Cinderella or Snow White pasti pernah lah bete sama si pangeran, kali aja si pangeran itu sibuk mikirin rakyatnya, jadi si putri-putri itu dicuekin, atau bisa juga kan putri-putri tersebut bermasalah dengan nyokapnya pangeran, alias Si Ibu Suri, mungkin karena si putri berasal dari kasta yang berbeda (bukan dari keluarga kerajaan). Atau mungkin juga kan si Snow White capek karena si pangeran gak mau bantuin nyuci piring dan beresin rumah, atau jagain anak-anak mereka.” (Oh iya, gue lupa, kan mereka putri yang tinggal di kerajaan, jadi gak perlu masak, nyuci piring, beres-beres rumah, dll sendirian karena punya ratusan pembokat) Hahaha... Atau mungkin juga ada anggota keluarga kerajaan lain yang nyebelin dan suka nge-bully sang putri waktu si putri dan keluarganya baru pindah jadi warga istana? Ya, misalnya sepupu-sepupu, or tante-tantenya si pangeran. Orang-orang menyebalkan kan bisa ada dimana-mana, bete nggak sih? Atau bisa juga karena si putri nggak hamil-hamil, trus raja dan permaisuri menjodohkan pangeran dengan putri dari kerajaan lain, hahahhaa... Atau bisa juga si pangeran gugur di medan perang, trus si putri terpaksa harus membesarkan anak-anaknya sendirian, sedih gak sih?”
Entahlah.... Sekali lagi ini cuma pikiran iseng gue loh yaaa....dan gak bermaksud mempengaruhi pikiran-pikiran kalian semua yang ngebaca postingan gue yang ini. So, do you agree with me? *eye winking*


Life isn’t a fairy tale, life isn’t a movie.... so, stop wondering yourself as a princess!
 :)