Selasa, 07 Juni 2016

Page 161 of 366 Days #journal

Guys, laptop gue udah 5 hari rusak, kayaknya dia lelah. hahaha...jadi gue agak-agak kesulitan kalo mau update blog. Mau ngetik dari HP juga males karena keyboard-nya touch screen dan kekecilan (atau jempol gue yang kegedean) wkwkwkwk...

Ohiya, semoga tulisan gue di blog ini bisa jadi reminder gue, kalo gue belom nonton video webinar di cozora yang ini nih >>> Kiat Sukses Terus Memimpin Pasar 
entah ini tentang apaan ya, mungkin tentang strategi memenangkan hati konsumen. (tsahhhelahhh, bahasa lo gaya bener). *tumben*
biasanya gue lebih suka baca websitenya entrepreneur.com tapi dari kemaren gue lagi seneng aja nonton video seminar-seminar di websitenya Cozora  ini. ya mungkin karena Cozora itu yang bikin orang indo, kalo entrepreneur.com kayaknya lebih cocok buat orang bule. (Bilang aja lu lagi males baca yang enggress, Jane!) hahaha...okeyyy, gue harus balik ke dapur karena kerjaan dan cucian piring udah numpuk. See ya tmrw!

Page 160 of 366 Days #journal


Gue udah hampir 2 tahun resign dan menjalankan bisnis kantin sekolah sendiri selama 3 tahun. Nah masalah yang sering gue hadapi adalah ketika anak-anak sekolah libur, gue ikutan tutup warungnya. Dan tutup berarti gak punya uang, hiks...hiks...hiks...

Jadi inget tahun lalu duit gue bener-bener abis, di ATM tinggal 70 ribu rupiah. which is yang bisa diambil dari mesin ATM cuma 50 REBONG! HAHAHAHA...

Yaudah akhirnya gue main lah ke rumah Zumba (dia yang ngajakin sih), dan kita berdua yang kebetulan pada saat itu sama-sama pengangguran (eh Zumba masih ngantor deh di cikini, tapi udah nggak betah juga sih di kantornya tapi ditahan-tahan soalnya dia juga butuh duit buat makan, beli bensin, kuliah, les, dll.) belajar bikin kue lebaran buat dijual. jadilah kita untung 100rb per orang. lumayan lah ya buat beli pulsa. hahaha...itu the lowest point, eh nggak deh ada lagi masa-masa yang lower dan lebih suram. Jadi inget apa kabar ya si Zumba. udah setahun gue gak ketemu dia. Terakhir gue ngabuburit keliling kompleks rumahnya si Zumba trus beli es kelapa deket rumahnya. Zumba emang bestfriend deh. Gue gak tau apakah dia sekarang udah buka bisnis kue coklat sendiri, or udah pindah kerja dan lanjut kuliah lagi. Hmmmm.....jadi pengen main ke rumahnya lagi. Oia ngomong-ngomong soal memulai bisnis, gue nemu webinar yang bagus nih di cozora.com >>> 4 Things to Check Before Starting Your Company 
semoga bermanfaat dan menginspirasi ya buat yang lagi blog walking disini dan berniat buka usaha sendiri. Good luck! 

Senin, 06 Juni 2016

Page 159 of 366 Days #journal

kalo ada yang nanya gue lagi ngapain, gue jawab "lagi gak jelas!" hahahaha... Iya bener, gue ni apalah, gak jelas banget. Kerjaan gak jelas, pendapatan juga gak jelas. Masa depan? jangan ditanya. Kalo kata orang jadi entrepreneur itu enak, kayaknya lebih enak jadi karyawan, gak perlu mikir ini-itu dll. Kusut banget pikiran gue kayak rambut gue yang udah jarang disisir. Hahahahaha... Oia, mood swing gue bertambah parah. duhhh...ini janjian dari bulan kemaren mau ketemu temen gue yang psikiater itu tapi gak jadi-jadi acara kopdarnya. huhuhu....semoga gue masih kuat ya dengan episode manic-depression yang datang silih berganti ini. pfffffyt..

Page 158 of 366 Days #journal

Btw gue kok udah makan tapi masih laper aja ya?




Minggu, 05 Juni 2016

Page 157 of 366 Days #journal

Heyyy June!
akhirnyaaaa....bisa bangun siang karena besok orang-orang udah mulai puasa. Jadi gue buka tokonya sore-sore wkwkwkwkwk...mumpung pagi gak ada kerjaan, gue bisa mulai lagi hobi berkebun yang selama ini terlupakan saking sibuknya di depan kompor. hehehe...
Ngebon sendirian kurang asik, jadilah weekend ini gue pergi ke kebun komunitas urban farming yang ada di Jakarta.  Disini selain ngebon juga bisa panen sambil foto-foto dan ketemu urban farmers lainnya yang hobinya kurang lebih sama lah sama gue...ngebon, masak, piknik, wisata kuliner, jalan-jalan, belanja dan foto-foto hahahaha...ini sebagian foto-foto kericuhan #ehh keriaan kami di acara-acara berkebun.




Selasa, 31 Mei 2016

Page 152 of 366 Days #journal

End of May...
Finally we're here. Hello May 31st. :)
Apakah cuma gue yang merasa kalau bulan Mei ini rasanya panjaaaaaang banget? Atau kalian juga merasakan yang sama?
kemaren gue kesiangan dan sedih karena yang beli di RFAMC cuma 1 orang doang. dan hari ini gue buka agak pagian, lumayan lho, ada 3 orang yang beli. haahaha...at least ada peningkatan lah yhaaa....
gue lagi mikir besok gue mau jual nasi goreng + telur ceplok dan buka agak pagian, tapi masalahnya besok masih harus buka di kantin sekolah juga. hmmmm.... *berpikir keras*
Otak gue kusut kayak rambut gue yang udah jarang disisir, rasanya pengen botakin kepala kayak dulu lagi, jadi hemat shampoo. Tapi masalahnya gue serem kalo potong pendek, dikira gue cowok. hahaha... why life is so complicated? padahal mah hidup itu dibikin simpel aja, ngantuk ya tidur, laper ya makan, capek ya istirahat, bosan ya cari hiburan. Ga punya duit? ya ga usah hidup! wkwkwkwk...

Senin, 30 Mei 2016

Page 149 of 366 Days #journal


Perihal memilih jalan hidup, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan. Meskipun hidup ini banyak pilihan, tapi gak semua pilihan itu bisa lo pilih. Hanya pilihan yang masih berada dalam jangkauan tangan lo aja yang bisa lo pertimbangkan. Jadi emang dunia ini sempit, dan gue pikir benar juga kalo ada pepatah yang bilang "life begin at 40". Karena di umur 20-30an orang masih belom memastikan kira-kira bagaimana dia akan menjalani sisa hidupnya ke depan. Berhubung umur gue udah 29, banyak keputusan-keputusan yang gue ambil, contohnya :
1. Bekerja di kantor atau wirausaha ? wirausaha
 wirausaha, karena waktunya yang bisa diatur sendiri, mengingat mood swing gue mudah kambuh dan gue gampang depresi kalau ada orang yang lebih superior dan berusaha memanfaatkan tenaga gue untuk mempromosikan karirnya.

2. Tetap lajang atau akan menikah? tetap lajang
berhubung gue berwirausaha, maka banyak urusan yang masih harus gue rapihkan. Dan gue gak mau pusing dengan ngurus anak dan suami. Enough, I'm tired with relationship problems. It's wasting my energy a lot.

3. Tinggal di luar kota /luar negri atau bertahan di Jakarta?
tinggal di Jakarta selama emak gue masih hidup. Jadi intinya sih gue berwirausaha, tetap lajang dan bertahan di Jakarta karena gue harus memantau emak gue yang udah tua tapi keras kepala sama kayak gue. Ada satu cita-cita gue yang belom tercapai, yaitu punya kebun sayur dan kandang ayam di sebuah desa atau di luar negeri, namun selama emak gue masih hidup, gue belom bisa pergi jauh-jauh dari beliau. Kecuali kalo gue udah bener-bener gak tahan lagi tinggal di rumah ortu gue.

Setelah kurang lebih 3 tahun gue berusaha sendiri membuka kantin di sekolah, banyak yang iri karena waktu kerja gue lebih fleksibel dibandingkan teman-teman gue yang masih berstatus staf kantor. Dipikir enak kali  yah wirausaha. Padahal mah banyak susah dan dukanya. Kelihatannya doang enak. Tapi gue tetap bertahan membangun kerajaan bisnis gue, karena gue pikir gue udah gak cocok lagi kerja di kantor, dimana ada manusia-manusia lain yang jabatannya di atas gue, seolah-olah dia udah membeli seluruh waktu gue, padahal yang bayar gaji gue bukan mereka. Yhaaaaa...lebih baik gue hidup pas-pasan lepas dari comfort zone yang malah lebih sering bikin gue migrain. Sekian curhatan gue malam ini, gue mau mandi dulu ya.