Senin, 10 September 2012

Learn from Everyone

Life is never ending school....
yakk...itu judul blog gue (gak penting banget sih!) biarin...hahaha... Sebenernya banyak banget cerita yang mau gue share, tapi karena akhir-akhir ini otak gue lagi random tingkat dewa, dan kerjaan di kantor mulai menumpuk lagi, gue jadi lupa mau posting2 di blog. Trus pas sempet buka blog, jadi lupa mau cerita apa *dicekek pembaca* wkwkwkwkwkk....
Yaudah deh, kali ini gue mau cerita kenapa gue memberi judul "Life Is A Never Ending School..." di blog gue ini (Sumpah ya Jen, gak ada topik lain yang lebih penting lagi kah?) Brisiiiik aaahhh....tar gue jadi lupa lagi nih tadi mau ngetik apaan. Gue itu kalo nulis blog, langsung on the spot, gak pernah bikin draft dulu. Jadi ya maklum aja kalo banyak typo, dan suka gak nyambung ceritanya #random. hahahahahaah....
Oke, kembali ke "Life Is A Never Ending School..." karena kerjaan gue sehari-hari ngajarin anak-anak, ya jadi kerjaan gue tiap hari belajar, *curcol* hahaha... Tapi emang bener kan? kalo kita mau ngajar itu, kita harus lebih dulu belajar. Kecuali elo udah jago tingkat dewa, jadi gak perlu belajar lagi. Tapi di dalem kehidupan sehari-hari pun pastinya kita juga perlu belajar terus-menerus (sampe botak). Belajar disini, maksud gue bukan cuma belajar matematika, fisika, kiia, inggris, mandarin paket lengkap 7 juta per semester, ayoooo....siapa cepat dia dapat (Lho...kok malah promosi???) heheee...maap...maap... #random maksud gue, hidup yang kita jalani ini tentunya penuh hal-hal berharga yang tiap hari, entah sadar atau tidak, kita bisa belajar melaluinya. Misalnya pengalaman ketemu siapa aja, lo bisa belajar dari orang itu, entah belajar dari pengalamannya, belajar dari cara hidupnya, atau belajar dari kesalahan-kesalahannya. Jadi kitapun bisa dijadikan objek pembelajaran dari orang lain, entah orang itu minta diajarin, atau diam-diam orang itu mengamati sendiri hidup kita (Stalker dong??? wakakakkakaakkk.....). Yaaaaap, bisa juga tuh, jadi kalo lo stalking....stalking timeline orang lain, jangan cuma kepo doang, tapi belajar juga dari kehidupannya, pengalamannya, daaaan.... apaan sih...ini kok jadi random lagi?. kembali ke "Life Is A Never Ending School.... Okay, sebenernya gak perlu jadi guru di sekolah sih untuk mengajar. Dan gak perlu ke sekolah juga untuk belajar whaaattt??? *dicekek sama kepala sekolah* hahahahaah....yah, kalo gue pribadi sih sebagai manusia yang sudah berumur "twenty something" ini gak pengen membuang-buang waktu yang berharga ini, jadi gue usahain tiap hari belajar dari apapun, dan siapapun yang ada disekeliling gue. Jadi meskipun gue ini ngajarin anak-anak ABG yang labil-labil itu, sebenernya dalem hati gue juga belajar dari mereka (ikutan labilll? hahahaaha...) nggak, maksud gue belajar bersyukur, or belajar menghargai hidup yang gue miliki sekarang ini, dan belajar berbagi kehidupan. So, mari kita belajar bersama-sama untuk menghadapi ujian tengah semester!!! lho?! hahaha....maksud gue, ujian hidup!
Life is never ending school... *The End*

Note : by the way, I miss that boy so muuuuch....hwaaaaaa.....hiks *kemudian galau gak bisa tidur*

Senin, 03 September 2012

Be Positive


Ceritanya temen kuliah gue (jaman dulu banget) baru balik dari Amrik. Ini anak meskipun udah lama tinggal di Amrik masih unskill aja (emang dari dulu gue kalo manggil dia “miss unskilled” sih). Udah susah dihubungin, jarang online dan update di social media, nomor telpon belom beli yang baru lagi, susah deh pokoknya kalo mau ketemu dia harus nelpon ke hape emaknya dulu, rumahnya jauh lagi dari Jakarta, harus nyebrang Selat Sunda dulu. Nah kebetulan minggu depan dia mau ke Jakarta. Trus karena temen-temen satu gank pada kangen sama dia, jadi kita semua pada ngobrol-ngobrol via Whatsapp buat janjian ketemuan (sekarang ceritanya si miss unskilled udah beli hape “smartphone”, jadi kita bisa Whatsapp-an, tapi tetep aja dia unskill, masih bingung gitu gmn cara make whatsapp dan social2 media lainnya, dia pun heran karena orang-orang di Indo gadgetnya canggih-canggih semua dan rajin bener update status). Trus lg asik ngobrol-ngobrol dan kangen-kangenan, tiba-tiba kita ngebahas akun twitternya si miss unskilled yang udah lama gak pernah dia buka lagi, trus dia bilang gini “hahaha...saking lamanya gak pernah gue pake gue sampe lupa passwordnya, gue aja lupa kalo gue punya twitter, hahahaah...” trus salah satu dari kita nanya “yaudah buat baru aja or reset passwordnya, loe masih inget kan e-mail loe?” trus dia malah balik nanya dengan polosnya,” emang kegunaan twitter buat apaan sih?” gue no comment aja deh, *pura-pura gak baca* padahal gue ngakak banget baca chat2-nya apalagi dia nanya “kegunaan twitter emang apaan sih?” Tadinya pengen gue reply “OMG, unskilled, jadi loe bertahun2 di Amrik ngapain aja sih?” tapi gak tega juga soalnya udah berkali-kali dia ngaku “iya nih....gaptek bgt ya gue, haaaahahaha” selama chat berlangsung. Ya menurut gue sih twitter juga gak penting-penting banget, cuma kalo ditanya kegunaannya, ya tergantung lo gunain buat apa dulu, bisa jadi baik, bisa juga jadi buruk dampaknya.
Gue sering banget insomnia di malam hari, akhirnya karena gak bisa tidur-tidur dan gak ada domba (biasanya kalo gak bisa tidur kan disuruh ngitungin domba), jadi gue itungin aja deh jumlah orang yang masih berlarian di timeline twitter gue tengah malam (kadang juga sampe pagi). kebetulan yang gue follow jumlahnya sekitar empat ratusan (lumayan lah ya, rame juga kalo tiap orang cuma ngetuit sekali aja). Trus gue pantengin deh tuh timeline, kadang ada yang isinya geje (GJ= Gak Jelas), ada yang galau, ada yang marah-marah, tapi ada juga sih tips or info-info menarik dan berharga. Yang sering gue pantengin sih info-info acara or makanan or barang-barang apaan gitu yang lagi happening banget diomongin orang-orang di twitter. Jadi penasaran juga gue pengen nyobain makanan-makanan yang adminnya sering nge-tuit, apalagi kalo ada pic-nya *menggoda banget*. Trus ada juga komunitas-komunitas yang twitternya bercabang, salah satu contohnya Jendral-jendral (agen or tukang jualan) keripik Maicih, pecinta hujan, “NBC” (Nulis Buku Club”, akber or “akademi berbagi” sama “Indonesia Berkebun”. Nah, tiap daerah di Indonesia tuh ada cabangnya, jadi gue follow juga deh semuanya, misalnya @JktBerkebun, @BogorBerkebun @MLGBerkebun dll (inilah salah satu alasan kenapa jumlah akun twitter yang gue follow bisa sampe 400an gitu).
Gak semua isi timeline itu gue baca sih, kalo lagi males or lagi sibuk di kantor ya gak gue baca sama sekali. Biasanya kalo lagi sibuk gue cuma baca-baca sekilas info diskon, info lomba, sama info seminar or event2 semacam “akber” (akademi berbagi) gitu aja. Nah salah satu event yang baru-baru gue ikut yaitu Simple Sushi Class by @RumahSushi (waktu bulan sebelum Lebaran kemaren). Kebetulan gue suka masak-masak juga, dan kebetulan acaranya sore-sore gitu, jadi pulang kerja (Sabtu-Minggu gue tetep ngantor) bisa langsung dateng ke @RumahSushi. Seperti event-event biasa yang dipromosiin melalui social media, biasanya yang like atau confirm untuk ikutan tuh rameeee banget, pokoknya hastag yang dipake bisa sampe jadi trending topic deh, gembar-gembor banget di socmed, tapi pas udah nyampe tempatnya, peserta asli yang dateng bisa diitung pake jari kali yahh :). Tapi gapapa, justru karena orangnya lebih sedikit, jadi interaksinya lebih akrab. Yang acara di rumah sushi itu sedikit banget (cuma 2 orang, gue sama temen gue doang, wakakakakakak....) tapi gapapa, justru karena sepi gue jadi bisa kenalan sama ownernya yang juga hobi masak-masak itu :) seru deh pokoknya, bisa belajar masak sushi dan bisa ngobrol-ngobrol plus pulangnya dapet gratisan "tomodachi roll" dari Rumah Sushi. Trus ownernya ngajakin bisnis kuliner juga lagi, wow.....emang dari dulu sih gue ada rencana buka warung makan juga, tapi sayangnya gue belum siap dan masih sibuk dengan kerjaan gue yang sekarang. Nanti deh, yang penting udah kenalan sama si Mr. Smell Good ini (Soalnya orangnya wangiiii bener, gue jadi gak konsen juga waktu dia ngajarin cara masak nasi, abis parfumnya kebanyakan sih mas, wkwkwkwk... #random). Yah lumayan lah, biasanya gue dapet kenalan-kenalan baru dari twitter dan di event-event yang gue datengin itu. Jadi twitter bukan sekedar alat curcol-curcol galau, or tempat maki-maki pake #nomention segala :) Loe mau cari apa aja sih ada di twitter, yah diusahakan sih cari yang positif dan bermanfaat. Cheers...!