Selasa, 31 Mei 2016

Page 152 of 366 Days #journal

End of May...
Finally we're here. Hello May 31st. :)
Apakah cuma gue yang merasa kalau bulan Mei ini rasanya panjaaaaaang banget? Atau kalian juga merasakan yang sama?
kemaren gue kesiangan dan sedih karena yang beli di RFAMC cuma 1 orang doang. dan hari ini gue buka agak pagian, lumayan lho, ada 3 orang yang beli. haahaha...at least ada peningkatan lah yhaaa....
gue lagi mikir besok gue mau jual nasi goreng + telur ceplok dan buka agak pagian, tapi masalahnya besok masih harus buka di kantin sekolah juga. hmmmm.... *berpikir keras*
Otak gue kusut kayak rambut gue yang udah jarang disisir, rasanya pengen botakin kepala kayak dulu lagi, jadi hemat shampoo. Tapi masalahnya gue serem kalo potong pendek, dikira gue cowok. hahaha... why life is so complicated? padahal mah hidup itu dibikin simpel aja, ngantuk ya tidur, laper ya makan, capek ya istirahat, bosan ya cari hiburan. Ga punya duit? ya ga usah hidup! wkwkwkwk...

Senin, 30 Mei 2016

Page 149 of 366 Days #journal


Perihal memilih jalan hidup, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan. Meskipun hidup ini banyak pilihan, tapi gak semua pilihan itu bisa lo pilih. Hanya pilihan yang masih berada dalam jangkauan tangan lo aja yang bisa lo pertimbangkan. Jadi emang dunia ini sempit, dan gue pikir benar juga kalo ada pepatah yang bilang "life begin at 40". Karena di umur 20-30an orang masih belom memastikan kira-kira bagaimana dia akan menjalani sisa hidupnya ke depan. Berhubung umur gue udah 29, banyak keputusan-keputusan yang gue ambil, contohnya :
1. Bekerja di kantor atau wirausaha ? wirausaha
 wirausaha, karena waktunya yang bisa diatur sendiri, mengingat mood swing gue mudah kambuh dan gue gampang depresi kalau ada orang yang lebih superior dan berusaha memanfaatkan tenaga gue untuk mempromosikan karirnya.

2. Tetap lajang atau akan menikah? tetap lajang
berhubung gue berwirausaha, maka banyak urusan yang masih harus gue rapihkan. Dan gue gak mau pusing dengan ngurus anak dan suami. Enough, I'm tired with relationship problems. It's wasting my energy a lot.

3. Tinggal di luar kota /luar negri atau bertahan di Jakarta?
tinggal di Jakarta selama emak gue masih hidup. Jadi intinya sih gue berwirausaha, tetap lajang dan bertahan di Jakarta karena gue harus memantau emak gue yang udah tua tapi keras kepala sama kayak gue. Ada satu cita-cita gue yang belom tercapai, yaitu punya kebun sayur dan kandang ayam di sebuah desa atau di luar negeri, namun selama emak gue masih hidup, gue belom bisa pergi jauh-jauh dari beliau. Kecuali kalo gue udah bener-bener gak tahan lagi tinggal di rumah ortu gue.

Setelah kurang lebih 3 tahun gue berusaha sendiri membuka kantin di sekolah, banyak yang iri karena waktu kerja gue lebih fleksibel dibandingkan teman-teman gue yang masih berstatus staf kantor. Dipikir enak kali  yah wirausaha. Padahal mah banyak susah dan dukanya. Kelihatannya doang enak. Tapi gue tetap bertahan membangun kerajaan bisnis gue, karena gue pikir gue udah gak cocok lagi kerja di kantor, dimana ada manusia-manusia lain yang jabatannya di atas gue, seolah-olah dia udah membeli seluruh waktu gue, padahal yang bayar gaji gue bukan mereka. Yhaaaaa...lebih baik gue hidup pas-pasan lepas dari comfort zone yang malah lebih sering bikin gue migrain. Sekian curhatan gue malam ini, gue mau mandi dulu ya.

Minggu, 29 Mei 2016

Page 148 of 366 Days #Journal

Akhir-akhir ini gue susah merasa bahagia, mungkin karena kebanyakan mikir "gimana cara gue bayar kost, uang sewa toko dan tagihan-tagihan asuransi, dll.?" hahaha...gimana gue bisa bertahan sampai bulan depan? hahaha life oh life, sometimes life's cruel. Ada orang yang udah berusaha keras tapi keringatnya belom terbalas dengan hujan uang. Ya mungkin gue kurang keras kali ya usahanya. In time of my depression episodes I wonder why people busy earning money for living, but in the end they will die.
Supaya gak depresi berkepanjangan gue mencoba mengingat momen-momen bahagia dari tahun lalu, salah satunya waktu gue ulang tahun. Pas gue ke kebun dapet kejutan kue ultah dari temen-temen, trus makan-makan bareng dengan menu sederhana beralaskan daon pisang. Habis itu pulangnya gue ke semanggi, ketemuan sama temen-temen SD yang udah belasan tahun gak ketemu. meskipun cuma ber-5 doang reuninya, tapi lumayan lah bisa chit-chat ketawa-ketiwi mengingat tingkah polah kita yang bego banget waktu masih SD dulu. haahahhaa...oia terus pas nyampe rumah tiup lilin lagi karena adek gue sama nyokap gue udah nyiapin kue ultah juga. Kalo dilihat-lihat ya wajah gue waktu itumeskipun lagi lelah dan kurang enak badan tapi senyum gue lepas banget. padahal kayaknya waktu itu gue kerja sendirian dan juga masih banyak hutang sana-sini. sekarang gue jarang banget foto, dan gak suka difoto juga. Mungkin karena gue akhir-akhir ini mukanya lagi jutek dan males senyum. Entahlah, gue bingung lagi banyak masalah dan banyak orang yang nge-distract fokus gue. Jadi mungkin selama bulan juni gue akan off dulu dari media sosial, WA, line, bbm, instagram, dll kecuali untuk urusan bisnis. Kayaknya lebih baik gue nulis blog aja tiap hari dan bikin website buat kantin gue.



Sabtu, 28 Mei 2016

Page 147 of 366 Days #journal

Sudah hampir 5 bulan berlalu, tapi postingan gue sepanjang 2016 ini baru 30 doang. Hahahaha... niatnya sih selama 366 hari gak bakal ada yang missed. Yhaaa....jadi banyak deh page-page yang kosong. Kirain cuma hati aja yang kosong.
(gambar di atas bukan menu di rerotian, tapi itu gambar semangkuk carrot soup dan roti yang gue panggang sendiri di rumah.)

Alright, sekarang gue mau cerita tentang warung roti bakar favorit gue di deket Pasar Genjing. Yup, apalagi kalo bukan @rerotian . Tempatnya ya nothing special dan agak terpencil sih, tapi gue suka soalnya Depot Rerotian ini emang unik kayak yang punya. Dan menu-menunya itu loh ntap! Silakan cek sendiri akun instagramnya @rerotian dijamin ngiler deh. Apalagi sekarang udah bisa di-order pake Go-Food hahahaha... woyyy.....@isnanne gue kudu dapet diskon spesial nih karena udah nulis tentang warung lo di blog gue yang random ini.
Sekitar dua minggu yang lalu gue ke @rerotian sama Lena, temen lama, tetangga kost waktu masih kuliah di Bogor. Jadi ceritanya gue janjian sama Lena dkk. jam 3 di @rerotian . Kebetulan Lena sekarang tinggal di Depok. Jadi gue janjian jemput dia di stasiun Kalibata, karena gue mau beli minyak goreng diskonan di Giant Plaza Kalibata. Trus kita ngobrol-ngobrol bentar di depan Dunkin Donut sambil nunggu perut laper. Hahahaha... Gue lihat udah jam 1.30 wib, jadi gue sama Lena langsung menuju PGC dan menunggu bus Trans Jakarta. Karena @rerotian ini letaknya deket halte busway Pasar Genjing. sebetulnya bisa sih naik kereta, cuman gue lupa nama stasiun deket rerotian itu stasiun apa. wkwkwkwk...
Singkat cerita, setelah 2 kali transit busway dan jalan kaki 800 meter sampa si Lena kebelet pipis, sampailah kami di depan Depot Rerotian yang legendaris itu. Masih tutup, karena emang mereka baru buka warung jam 3 Sore. Gue lihat lagi jam di HP gue masih jam 14.47 wib. "Tenang Len, paling 10 menitan lagi juga udah buka." eh ternyata jeng....jeng...jeng.... Jam gue kecepetan, karena di HP si Lena masih jam dua kurang 15 menit. OMG....Jadi selama ini jam gue kecepetan 90 MENIT PEMIRSAH!!! pantesan aja tiap hari gue selalu bangun jam 4 pagi. Gue baru nyadar. Akhir cerita, gue terpaksa masuk lewat pintu belakang rerotian karena si Lena udah kebelet pipis. >.<

Page 142 of 366 Days #journal

Minggu-minggu terakhir di bulan Mei terasa sangat sibuk, padahal ya kerjaan gue gak banyak-banyak amat karena masih ada Sarah yang banyak nolongin gue. Oia btw film yang gue tunggu-tunggu udah keluar di bioskop cuyyy!
Film ini diadaptasi dari buku yang juga berjudul My Stupid Boss (btw MSB ini kalo gak salah ada 5 seri dan ada juga yang fans stories dan favorite stories, mungkin saking banyaknya karyawan di Indonesia yang bernasib sebelas dua belas dengan si Mbak Kerani ini). Hiks... Tapi kayaknya gue baru sempat nonton ini 2 minggu lagi deh pas sekolahan udah libur. Hmmmm...biasanya film yang diadaptasi dari novel sih agak mengecewakan bagi orang yang udah baca bukunya. Akankah film MSB ini mengecewakan gue sebagai fans berat Kerani yang identitasnya masih dirahasiakan itu? Semoga tidak ya, Hahahaha...
Gara-gara film MSB keluar, gue jadi ingat dulu gue koleksi seri MSB ini, tapi sekarang buku itu entah kemana. Kayaknya ada yang minjem dan gue lupa siapa yang minjam. pfffft.. KZL jadi, gambar di atas gue ambil dari Kaskus dan google yah pemirsah.